Rabu, 29 Mei 2013

penyalahgunaan obat (MUMBUL)

Semua obat penenang dapat disalahgunakan, tapi barbiturates dan benzodiazepines yang bertanggung jawab untuk sebagian besar masalah dengan penggunaan obat penenang berkat luas penggunaan rekreasi atau non-medis.
Orang-orang yang memiliki kesulitan berurusan dengan stres, kecemasan atau tidur mungkin berlebihan atau menjadi tergantung pada obat penenang. Heroin pengguna membawa mereka untuk melengkapi obat atau

pengganti untuk itu.
 Obat-obat yang sering disalahgunakan
Ada tiga golongan obat yang paling sering disalah-gunakan, yaitu :
- golongan analgesik opiat/narkotik, contohnya adalah codein, oxycodon, morfin
- golongan depressan sistem saraf pusat untuk mengatasi kecemasan dan gangguan tidur, contohnya barbiturat (luminal) dan golongan benzodiazepin (diazepam/valium, klordiazepoksid, klonazepam, alprazolam, dll)
- golongan stimulan sistem saraf pusat, contohnya dekstroamfetamin, amfetamin, dll.
Obat-obat ini bekerja pada sistem saraf, dan umumnya menyebabkan ketergantungan atau kecanduan.
Selain itu, ada pula golongan obat lain yang digunakan dengan memanfaatkan efek sampingnya, bukan berdasarkan indikasi yang resmi dituliskan. Beberapa contoh diantaranya adalah :
  • Penggunaan misoprostol, suatu analog prostaglandin untuk mencegah tukak peptik/gangguan lambung, sering dipakai untuk menggugurkan kandungan karena bersifat memicu kontraksi rahim.
  • Penggunaan Profilas (ketotifen), suatu anti histamin yang diindikasikan untuk profilaksis asma, sering diresepkan untuk meningkatkan nafsu makan anak-anak
  • Penggunaan Somadryl untuk “obat kuat” bagi wanita pekerja seks komersial untuk mendukung pekerjaannya. Obat ini berisi carisoprodol, suatu muscle relaxant, yang digunakan untuk melemaskan ketegangan otot. Laporan menarik ini datang dari Denpasar dari seorang sejawat. Menurut informasi, dokter kerap meresepkan Somadryl, dan yang menebusnya di apotek adalah “germo”nya, dan ditujukan untuk para PSK agar lebih kuat “bekerja”
  • Pil dekstro
                
 Alasan penyalahgunaan obat
Ada tiga kemungkinan seorang memulai penyalahgunaan obat.
Yang pertama, seseorang awalnya memang sakit, misalnya nyeri kronis, kecemasan, insomnia, dll, yang memang membutuhkan obat, dan mereka mendapatkan obat secara legal dengan resep dokter. Namun selanjutnya, obat-obat tersebut menyebabkan toleransi, di mana pasien memerlukan dosis yang semakin meningkat untuk mendapatkan efek yang sama. Merekapun kemudian akan meningkatkan penggunaannya, mungkin tanpa berkonsultasi dengan dokter. Selanjutnya, mereka akan mengalami gejala putus obat jika pengobatan dihentikan, mereka akan menjadi kecanduan atau ketergantungan terhadap obat tersebut, sehingga mereka berusaha untuk memperoleh obat-obat tersebut dengan segala cara.
Kemungkinan kedua, seseorang memulai penyalahgunaan obat memang untuk tujuan rekreasional. Artinya, sejak awal penggunaan obat memang tanpa tujuan medis yang jelas, hanya untuk memperoleh efek-efek menyenangkan yang mungkin dapat diperoleh dari obat tersebut. Kejadian ini umumnya erat kaitannya dengan penyalahgunaan substance yang lain, termasuk yang bukan obat diresepkan, seperti kokain, heroin, ecstassy, alkohol, dll.
Yang ketiga, seseorang menyalahgunakan obat dengan memanfaatkan efek samping seperti yang telah disebutkan di atas. Bisa jadi penggunanya sendiri tidak tahu, hanya mengikuti saja apa yang diresepkan dokter. Obatnya bukan obat-obat yang dapat menyebabkan toleransi dan ketagihan. Penggunaannya juga mungkin tidak dalam jangka waktu lama yang menyebabkan ketergantungan.
Stimulan pengguna sering mengambil obat penenang untuk menenangkan jitteriness berlebihan.
Lain mengambil obat penenang recreationally untuk bersantai dan melupakan kekhawatiran mereka. Overdosis barbiturate adalah faktor dalam hampir satu-ketiga dari semua obat-obatan kematian dilaporkan. Ini termasuk bunuh diri dan kecelakaan obat poisonings.

 Bagaimana terjadinya toleransi obat?
Pada orang-orang yang memulai penggunaan obat karena ada gangguan medis/psikis sebelumnya, penyalahgunaan obat terutama untuk obat-obat psikotropika, dapat berangkat dari terjadinya toleransi, dan akhirnya ketergantungan. Menurut konsep neurobiologi, istilah ketergantungan (dependence) lebih mengacu kepada ketergantungan fisik, sedangkan untuk ketergantungan secara psikis istilahnya adalah ketagihan (addiction). Pada bagian ini akan dipaparkan secara singkat tentang toleransi obat.
Toleransi obat sendiri dapat dibedakan menjadi 3 jenis, yaitu : toleransi farmakokinetik, toleransi farmakodinamik, dan toleransi yang dipelajari (learned tolerance).

Stimulan pengguna sering mengambil obat penenang untuk menenangkan jitteriness berlebihan.
Lain mengambil obat penenang recreationally untuk bersantai dan melupakan kekhawatiran mereka. Overdosis barbiturate adalah faktor dalam hampir satu-ketiga dari semua obat-obatan kematian dilaporkan. Ini termasuk bunuh diri dan kecelakaan obat poisonings.
Kematian kebetulan kadang-kadang terjadi ketika pengguna mengantuk, bingung mengulangi dosis, atau ketika sedatif diambil dengan alkohol.
Di AS, pada tahun 1998, total 70,982 obat penenang eksposur dilaporkan US centers kontrol racun, yang 2310 (3,2%) mengakibatkan keracunan utama dan 89 (0.1%) mengakibatkan kematian.
Sekitar setengah dari semua orang yang masuk ke ruang gawat darurat di Amerika Serikat sebagai akibat dari nonmedical penggunaan obat penenang memiliki sah resep untuk obat, tetapi telah diambil dosis yang berlebihan atau dikombinasikan dengan alkohol atau narkoba lain.
Ada juga serius komplikasi paradoks yang mungkin terjadi dalam hubungannya dengan penggunaan sedatif yang mengakibatkan hasil yang tidak diharapkan dalam beberapa individu.
Malcolm Lader di Institute of Psychiatry di London memperkirakan insiden ini reaksi merugikan pada sekitar 5%, bahkan dalam jangka pendek penggunaan obat-obatan.
Reaksi paradoks dapat terdiri dari depresi, dengan atau tanpa suicidal tendencies, fobia, agresivitas, perilaku kekerasan dan gejala yang kadang-kadang misdiagnosed sebagai psikosis.
Obat penenang dan alkohol kadang-kadang digabungkan recreationally atau sembarangan. Karena alkohol yang kuat depresan yang memperlambat fungsi otak dan menekan respirasi, zat-zat dua senyawa saling tindakan dan kombinasi ini dapat berakibat fatal.
Obat penenang - umumnya alkohol tetapi juga GHB, Flunitrazepam (Rohypnol), dan untuk tingkat yang lebih rendah, temazepam (Restoril), dan midazolam (Versed) - sangat terkenal untuk mereka gunakan sebagai tanggal perkosaan obat (juga disebut Mickey) dan dilayankan kepada pelanggan yang tidak curiga di bar atau tamu di pesta-pesta untuk mengurangi korban dimaksudkan pertahanan.
Obat ini juga digunakan untuk menipu orang. Ikhtisar statistik menunjukkan bahwa penggunaan obat yang berduri minuman untuk merampok orang benar-benar jauh lebih umum daripada penggunaannya untuk perkosaan.
Kasus-kasus kriminal yang mengambil rohypnol sendiri sebelum mereka melakukan kejahatan juga dilaporkan, seperti kehilangan hambatan dari obat dapat meningkatkan kepercayaan mereka untuk melakukan pelanggaran, dan amnesia yang diproduksi oleh obat membuatnya sulit bagi polisi untuk menginterogasi mereka jika mereka tertangkap.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar